Ahad, 9 Ogos 2015

Beraya Di Tepi Sungai di D'River Resort, Janda Baik

Raya tahun ni aku cuti lama sikit daripada tahun-tahun sebelum ni. Tapi anak-anak buah aku mula sekolah awal. Hari raya ke 5 dah mula bersekolah. Jadi aku kenalah layankan kerenah mereka ni yang sejak dari mula jumpa aku sibuk nak ajak aku mandi sungai. Walau pun kampung aku dekat sangat dengan Sungai Gabai, Along merangkap Pak Long anak-anak buah aku memang dah pangkah harapan anak-anak ni untuk mandi sungai. Bahayalah, tak elok raya-raya mandi sungai. Aku ni asalnya dah bersetuju nak bawa mereka mandi seawal pagi raya ke 2 terus terbantut. Kata orang-orang tua. Tak patah pesek. Jadi dengar jer lah. Nak mandi kat Sungai Tekala, aku tengok berlilit dengan tali kuning.

Nak dijadikan cerita, hari raya ke 3 balik dari beraya, rumah aku tak ada elektrik. Esoknya pulak tak ada air. Jadinya aku pun bawa anak-anak ni dengan maknya mandi di tempat kerja aku. Kemudian lepas sarapan aku layankan mereka ni jalan-jalan di IoI City kononnya nak makan makanan Korea. Peminat k-pop anak-anak buah aku ni. Kemudian aku pun terus gerak untuk hantar mereka ni ke Pahang. Dalam kereta aku buka cerita pasal Janda Baik. Terujalah anak-anak ni. Walaupun hanya 2 orang tapi meriahnya macam ramai. Selepas mereka bersetuju untuk tong-tong bayar chalet, aku pun setuju. Ajar mereka susah senang bersama. Biar mereka hargai RM. Bila guna duit raya depa, barulah depa tau susahnya nak keluarkan duit Rm 50. Masa tu dah lewat petang. Aku kata pada depa. Mak Usu boleh bawak tapi gelap. Mereka kata tak apa. Yer la depa memanglah kata tak apa, aku yang bawa.

Dalam pukul 8 malam juga tiba di Janda baik. Baguskan? Tak booking main redah jer pulak tu. Malam dah lah gelap. Susah nak cari chalet. Aku pun dah tak berapa ingat keadaan di Kampung Janda Baik ni. Nak layankan anak-anak ni. Tak apa lah. Lepas ni harap mereka belajar rajin-rajin, biar berjaya di dunia dan di akhirat. Selepas berlegar-legar dalam Kampung Janda Baik dekat 2 jam. Barulah dapat chalet. Almaklumlah nak cari yang murah dan depan chalet ada sungai. Biar bangun pagi-pagi terus terjun. Mula-mula aku terus ke Hawa Resort. Sebab tahun lepas aku ada ke sana dengan rakan-rakan. Tapi sayang dah penuh. Masa aku pergi tu D'River ni penuh. Tu yang duduk Hawa Resort. Kali ni rezeki duduk di River pula. D'Ark masa aku pergi tutup. Ada juga chalet yang aku pergi, tutup tapi ada no hp. Aku wasap, tapi bila depa reply aku dah pun dapat chalet. Tak ada rezeki aku duduk di chalet depa. Walaubagaimanapun tercapailah juga akhirnya hajat anak-anak buah aku ni. Sepanjang pencarian tu macam-macam jenis penginapan ada. Hotel tiga bintang, villa ala-ala bali, ada juga yang berhampiran sekolah pondok, Sakinah aku rasa namanya. Ada jambatan gantung. Aku pun tak tahu mana jalan masuknya, almaklumlah dah malam. Tapi nampak dari luar macam cantik. Ada juga banyak homestay di Kampung Janda Baik ni. Jadi banyak pilihan di sini, bolehlah pilih mengikut kemampuan. Di bawah inilah rupa chalet yang masih kosong. Mujur ada.


Masa kami sampai tu hari dah malam, chalet kebanyakannya dah berpenghuni. Alhamdulillah, kalau tidak, keluar dari Janda Baik teruslah ke Jengka kami ni, putuslah harapan anak-anak ni. Nasib baik empunya tempat ni mahu terima kami yang datang malam-malam. Empunya tempat ni sangatlah ramah dan baik hati. Suami isteri, dua-dua baik. Walau malam kami sampai tetap dilayan dengan baik. Kereta pun boleh di letakkan hampir dengan penginapan. Jadi mudahlah nak turunkan barang-barang. Di bawah nilah rupa chalet kami dari belakang. Hampir dengan jambatan masuk D'River.

Chalet di sini ada macam-macam jenis dan macam-macam bentuk, Chalet aku duduk dengan jiran sebelah jer pun dah tak sama. Berbeza rupanya. Dapat jiran yang baik juga. Siap bagi kami Ayam BBQ lagi. Mereka bawa barang lengkap. Lain kali bolehlah datang sini lagi dengan aktiviti yang terancang. Seronok bakar-bakar ayam atau ikan di sini. Lepas mandi, makan, lepas makan, mandi. Sampai puas. Anak-anak mesti suka.


Pak Cik tuan empunya chalet ni kata bilik ini ada katil untuk 2 orang, Bilik air di dalam. Bilik ni bagi aku luas dan selesa untuk kami berempat. Ada ruang untuk solat dan letak barang-barang. Masih juga ada ruang untuk Dhuan tidur. Ada juga cermin, perempuankan suka cermin. Senag nak pakai tudung lilit-lilit. Kain-kain solat atau tuala pun tidaklah bersepah ada disediakan penyangkut. Keatle tu pun dari chalet ni, kami minta siap-siap. Senang nak masak air malam-malam atau pagi nanti. Kalau boleh bawa dari rumah lagi bagus.


Memandangkan kami berempat, Dhuan terpaksa tidur atas lantai, beralas kain batik. Mujur ada karpet. Jadi tak lah dia sejuk. Lain kali datang bawa toto yer. Boleh tidur tiga orang di lantai tu. Kalau datang 6 orang pun boleh ni. Chalet yang kami sewa ni satu malam RM 130. Berbaloilah dengan harganya. Paling penting bagi aku adalah tepi sungai.


Warna pink lagi alas tilamnya, ada disediakan 2 selimut dan 2 bantal. Jadi adalah yang tidur tak berbantal malam ni. Lain kali bawa bantal siap-siap. Bukan itu sahaja. Bawa sekali periuk nasi dan dapur gas kecil tu. Senang nak masak-masak. Aku dapat bayangkan meriahnya bawa keluarga besar datang ke sini. BBQ sama-sama, borak-borak dan mandi manda. Moga ada rezeki aku nak berkumpul adik beradik nanti.


Tandas di sini tiada shower, mandi pakailah gayung sahaja. Disediakan baldi juga di dalam ni. Tandas seperti dilihat adalah tandas duduk. Air adalah dari sungai juga. Jadi airnya kelihatan keruh sedikit. Di kampung aku pun pakai air sungai, pakai air sungai Leweng. Pagi-pagi mandi  airnya sejuk sangat. 


Memandangkan tak dirancang jadi kami tak bawa apa-apa makanan. Kami juga belum makan. Aku hanya ingat kedai yang di simpang. Masa aku datang sebelum ni pun di situlah aku makan dan beli barang. Di situ ada kedai makan dan kedai runcit. Mujur kami sempat untuk makan malam yang dah lewat dan beli sarapan pagi esok. Anak buah aku yang Ain nak sardine dan roti. Si Ridhuan pula nak makan maggie. Kakak aku beli kopi kacip fatimah untuk aku dan dia dan milo untuk anak-anak. Siap beli cawan lagi. Layankan ajerlah. Malam tu semua tidur awal, masing-masing keletihan. Esok anak-anak ni kata pagi-pagi nak bangun awal nak mandi. Aku pun tak sabar tunggu esok. Nak tengok yer ker bangun awal. Tapi masa hari raya ke 2 tu aku janji nak bawa mandi sungai pukul 7. Tapi aku dah batalkan malam tu, esoknya Ridhuan bangun awal dari aku. Bila sesuatu yang depa suka. Sanggup bangun awal. Malam tu sebelum tidur kami sempatlah buka pintu besar-besar, menikmati angin malam yang sejuk dan bunyi deruan air sungai. Nyaman sekali. Betul-betul tepi sungai. Tapi di bawah ni gambar waktu siang.


Pagi esoknya, aku bangun dulu. Bila aku kata jom mandi sungai, hari dah siang. Mudah jer depa ni bangun. Kalau tidak, berkali-kali kena dibangunkan. Sampai uminya naik suaralah. Bezakan, bila bangun pagi melakukan pekara yang disukai dengan bangun pagi melakukan pekara yang tak disukai. Semua orang belum turun sungai lagi, Ain dengan Dhuan dah turun mandi sungai, tak sejuk ke? Sanggup depa ni. 


Siapa nak mandi bawah jambatan, bolehlah mandi di sini. Airnya bersih di sini dan arus sedikit deras. Bagi aku selamat madi tempat berarus. Khuatir juga aku bawa anak orang mandi sungai ni. Sekarang ni tengah sensitif tentang kencing tikus, Apa-apa kang habis aku kena marah dengan Along aku. Itu satu hal. Kalau apa-apa sanggup ke nak tanggung rasa bersalah tu. Tapi aku tawakal. Langkah keselamatan perlu ada. Jadi aku pun pesan supaya mereka mandi ditempat ada arus.


Kawasan sungai di sini berbatu, dan tak begitu dalam, jadi selamat untuk bawa anak-anak mandi di sini. Malam masa tiba di sini, sewaktu mencari chalet di kawasan Sakinah, aku adalah juga merentasi jambatan gantung tu, aku dengar air sangat deras, bila aku tengok air memang deras. Aku dalam hati, selamat ke nak mandi ni? Mungkin malam ni jer kut. Kalau deras sangat alamat, Ain dengan Dhuan tengok ajerlah air sungai tu.


Masa kami nak sewa chalet, pak cik tu kata, chalet bahagian dalam gambar di bawah ni tak boleh di sewa, kerana kena banjir, rupanya sehari sebelum kami ke sini kawasan ni banjir, Jadi kami pun tak dapat nak pesan sarapan. Kalau tidak ada sarapan di jual. Boleh dipesan dan dihantar ke bilik. Ada menunya diletakkan di chalet. Tak ambil gambar la pulak. Tapi tempat memasak pun kena banjir. 


Kawan D'River ni luas, ada surau di sediakan di sini. Surau ni terletak berhadapan chalet yang aku sewa. Jadi mudah jika keluarga mahu solat berjemaah beramai-ramai. Kawasan ni bersih dan terjaga rapi. Jadi sedap mata memandang. Ditambah pula dengan kehijauan. 


Chalet-chalet yang pelbagai ni juga menghadap sungai, Sebenarnya chalet-chalet di sini ada ada pelbagai pilihan harga. Jadi bolehlah dipilih mengikut kemampuan.


Gambar di bawah dari seberang sungai. Pejabat adalah di kawasan seberang ni. Masa aku sampai tu pejabat tutup. Aku cuba telefon nombor yang ada di situ tapi tak diangkat. Aku hampir putus asa. Tapi mesin basuh di luar tu sedang membasuh. Mungkin ada tuannya. Tiba-tiba dengar bunyi pinggan mangkuk. Kami pun bagi salam. Alhamdulillah salam disambut.

Anak-anak buah aku mandi sampai puas. Betul-betul masa untuk check out baru aku check out. Panggil Ain dan Dhuan naik tukar baju tak semudah suruh bangun pagi tadi. 30 min lagi, 20 min lagi. Jenuh nak suruh naik. Mereka sungguh gembira dapat mandi puas-puas. 
Tiba masanya untuk balik. Pukul 5 Ain kena masuk asrama dah. Jadi perlu bergerak ke Bandar Pusat Jengka. Dhuan pula esoknya mula sekolah. Moga mereka menghargai alam sekitar. Jika tidak dijaga, sampah dibuang merata. Mana nanti kelihatan keindahannya.
Ni plan kawasan D'River. Luas kawasan ni dengan pelbagai kemudahan:-
-Dewan Taba
-Dormitory (120 orang)
-Dewan kursus terbuka
-Chalet (25 unit)
-Dormitory kecil (18 orang)
Tempat ni hanya 36 km dari Kuala Lumpur yang mengambil masa 35 minit perjalanan. Kalau tak jem. Senang sangat nak cari tempat ni. Macam dalam peta di bawah.

Butiran tempat ni:-

Tel: 014-6322676/017-3721195
website: www.deriverresort.com.my

Tiada ulasan:

Catat Komen